Thursday, 28 April 2011


iyaap bener itu si Gadis Foto Copyan, dia duduk pas dibelakang supir angkot sedangkan gue di kursi yang menurut orang-orang itu kursi ulang tahun, gak tau gue juga bingung sama itu kursi kenapa disebut kursi ulang tahun (apa itu kursi punya tanggal, bulan dan tahun untuk merayakan hari ulang tahunnya..?hemm..) yang jelas gue duduk deket dia.

Gue mencoba melempar senyum sambil menganggukan kepala dan bilang,
“Eh, ketemu lagi?” Tanya gue menggoda.

Dia hanya membales senyum, gak ngeluarin sepatah katapun dari mulut dia. Tapi gue tetep berusaha dan terus berusaha untuk nanya lagi sama dia.
“oh iya,  gue edu. Kalo boleh tau, nama lu siapa?” Tanya gue.
“selvi”. Jawab dia dengan halus

Dari pertemuan kedua itu gue udah nggak canggung lagi buat nanya sama dia. Sepanjang perjalanan kita ngobrol banyak, dan gak kerasa dah mau sampe kampus. Tersentak  gue bilang, “kiri bang” sambil mengetukan tangan gue ke atap angkot.

Kita berdua turun dari angkot dan menuju keruang penyiksaan (ruang UTS), selvi ke gedung 2 lantai 3 ruang 5 sedangkan gue ke gedung 3 lantai 3 ruang 3.

Pas lagi jalan keruang penyiksaan, gue inget omongan Bayu, “bener juga kampus masih sepi padahal udah jam 09.10” (curiga), buru-buru gue naek tangga.

Nyampe ruangan penyiksaan, udah kaya masuk kantor polisi, diintrogasi segala sama pengawas ujian. Dengan berbagai alasan dan alibi yang kuat, akhirnya gue dibolehin masuk juga dan duduk dibangku yang udah disediaiin lembar jawaban sama lembar soal ujian.

Gue bingung dengan keadaan sekitar ruangan yang begitu rame, yang harus nya tenang, tentram ini malah jadi rame, gue bertanya-tanya dalam hati (tumben banget nih, gak seperti biasanya rame gini?) sementara gue diem bingung harus ngisi apa (suram).

Selang beberapa menit, gue ngedenger dari salah satu mahasiswa bilang ketemenya “cuy gue pinjem foto copyan lu dong” gue tersentak kaget pas denger dari salah satu mahasiswa yang bilang kaya gitu (lah ini kan ujian kok malah liat foto copyan) gue langsung menggelengkan kepala dan bilang “DASAR MAHASISWA” (sok bijak).

Nggak lama gue ngomong kaya gitu gue ngeliat tipe ni soal yang tulisannya “Tipe Soal: Buka Buku”. Sial, kenapa gue baru engeuh sekarang, pantesan aja mahasiswa pada rame dan sibuk, ternyata ini lho penyebabnya?, salah dong berarti gue ngomong “DASAR MAHASIWA” (gue kira mau nyontek itu orang, padahal emang dibolehin buka buku).

Dari situ gue manggil-manggil Fahmy (salah satu mahasiswa yang duduknya di depan gue) dengan sebutan “adus-adus”, dia nengok langsung ngasih foto copyan. Belum juga ngomong gue mau minjem foto copyan, dia udah ngasih duluan (tau aja nih orang, gak salah gue panggil adus “anak ngendus”), jago emang dia kalo urusan ngendus mengendus.

Gue bolak-balik tuh foto copyan mencoba mencari jawaban dari beberapa soal yang ada. Sempet bingung juga sih sama ini foto copyan, kertasnya banyak tapi sama semua isinya (bodo akh). tanpa fikir panjang gue langsung isi tuh soal-soal yang udah ada jawabanya di foto copyan. (tingga nyalin)

Beberapa menit kemudian “Teng..nong..neng, waktunya habis silahkan meninggalkan ruangan!” sahut pengawas ujian.

Selesai, gue keluar dari ruangan penyiksaan dan menuju ke restoran serba murah (warteg). Di warteg udah ada bayu, faisal sama panji yang lagi minum ice cappuccino dan sedang membahas uts yang baru aja selesai (istilah kerennya me-review).

Oiya faisal sama Panji juga termasuk mahasiwa yang ikut memperdalam materi hari ini cuma dia beda ruangan sama gue.

“Sweet ice tea donk mbak satu”, sahut gue sama mbak pelayan warteg,

Seiring gue pesen minuman, fahmi dateng dan ikut nimbrung sama kita. (dengan muka yang kusut).

Nggak lama mbak pelayan itu nymperin kirain mau nganterin pesenan gue eh, malah bilang “maaf mas, minuman yang mas pesen gak ada disini” (spontan gue menghelai nafas).

Panji yang gak mau ribut dan memperpanjang masalah, langsung bilang sama mbak pelayan itu “es teh manis mbak” dengan nada kesal dan sedikit menghentak.
“Oh, kalo itu ada. Bentar yah mas saya buatin” jawab mbak pelayan dengan tampang tak berdosa.

Gak lama es teh manispun datang, serentak temen-temen gue bilang “nahh..ini mbak maksudnya”
“mbak pelayan pun tersenyum” tetep dengan tampang tak berdosa

Gue mulai membuka omongan sama temen-temen, “giman guys ujian hari ini?”(5oK 94uL)
“ah apaan, orang-orang pada liat foto copyan, gue kagak” jawab panji dengan tampang kesal
“lah emang kenapa lu, gak foto copy?apa gak bawa?” Tanya gue.
“tadi gue kesiangan, sebelumnya gue dah sms fahmi tolong foto copy in dulu. Eh, pas gue nyampe tau nya udah pada masuk, gak sempet gue ketemu fahmi, dan buat ngambil foto copyan itu” Jawab panji masih dengan tampang kesel.

“Ooh, pantesan aja fahmi ngasih foto copyan ke gue banyak banget tapi isinya sama semua, ternyata itu sebagian punya elu” jawab gue sambil ketawa, temen-temen juga ikut ketawain panji termasuk bayu sama faisal.

“akh..suram neh kayanya uts gue kali ini” Tanya panji.
“seloww guys masih ada taun depan” jawab gue sambil ketawa lagi.

Sangking asiknya kita ngobrol sampe gak kerasa kalo jam udah nunjukkin pukul 3 sore, gue mutusin buat balik bareng sama faisal.

Dan sampe detik ini juga gue masih berharap bisa ketemu lagi sama si selvi, gak tau gimana caranya, yang jelas pengen bisa ketemu lagi walaupun gue yakin dia udah pulang sekarang, tapi gak ada salahnya dong berharap dia lagi maen sama temen-temennya, terus tau-tau ditengah jalan dia dicegat sama anak kampus sebelah, mau di perkosa, saat itu juga gu sama faisal dateng.

Gue tolongin selvi, gue bawa dia lari, dan gue suruh faisal lawan penjahatnya, lalu endingnya gue pacaran sama selvi, nikah, punya anak kembar 3. pokoknya happy ending deh kayak di FTV-FTV. Oh Selvi.. ketemuan lagi yuk??

-tamat-

pesan moral : berkenalan sama cewek dijalan bisa menyebabkan kangen berkepanjangan, pikiran melayang-layang, daya khayal berantakan, dan penyesalan karna gak punya nomer hapenya.

Reaksi:

0 komentar:

Post a Comment

Thanks for comments

Ads Banner and Text

Video

Popular Posts