Tuesday, 26 April 2011


07.26 gue bangun dari tidur, gue inget sekarang ada UTS (Ujian Tidak Serius) jam 09.00 digedung 3 lantai 3 ruang 3, menurut primbon “angka 3 akan membawa anda kepada keberuntungan” (itu menurut lho bisa juga nggak).

Seharusnya hari ini gw dirumah bersama  komputer gw tercinta ditemani sebatang rokok dan kopi yang nikmat, lantaran gw harus memperdalam materi (iya gue ngulang kelas) terpaksa gue masuk kuliah hari ini.

Gue cuma ada waktu 1 jam 34 menit untuk sampe kampus biar gak disuruh balik lagi sama pengawas ujian, maklum jarak antara kampus dan rumah gue jauh, ibarat lagu “antara Jakarta dan Penang”.

Biar gak buang-buang waktu, gue langsung menuju ke kamar mandi, gue sempet mikir ”kalo mandi pasti gak bakalan keburu” ya udah gue putusin hanya untuk gosok gigi dan bersihin muka (dengan pembersih muka yang jelas) jorok emang, tapi mau gimana lagi udah telat.

5 menit selesai gue keluar dari kamar mandi untuk mempersiapkan apa yang harus dipersiapkan, “Tetep, gak lupa pake minyak wangi” seperti pepatah mengatakan “walaupun tidak mandi tetap harus wangi”.

Sesuai perkiraan, gue sampe stasiun Bogor tepat jam 07.42. kereta yang dijadwalkan berangkat jam 07.44 udah ada di jalur tujuh dan siap diberangkatkan, tanpa basa-basi gue masuk kedalam kereta.

Gue sempetin ngerokok didalem kereta karena gue fikir dengan ngerokok bisa ngebuat gue sedikit agak tenang (intinya biar gak panik).

Kereta mulai melaju, sampe stasiun cilebut gue sms bayu salah satu temen gw yang nasibnya sama ikut memperdalam materi juga hari ini (iya-iya ngulang kelas).

“gue kesiangan dan sekarang gue lagi dikereta..!kira-kira keburu gak yak..?” (isi sms gue).
“Emang udah sampe mana?keburu dhu. Toleransi 15 menit , kampus juga masih sepi..” (isi sms bayu).

Dari situ gw dah mulai tenang, walaupun keadaan sekitar yang ngebuat gue gak nyaman dengan tingkah laku para pedagang dan penumpang yang mencoba mencari posisi enak untuk berdiri.

Sangking asyiknya gw dengerin musik, gak sadar kalo ada cewe cantik disamping gue lagi baca-baca foto copyan (lah..berarti sadar donk? kan gue bisa ngeliat dia lagi baca!aduh..ambigu).

Gak jelas foto copyan apa yang dia baca, yang pasti dia mahasiswa yang lagi berjuang mengejar waktu, soalnya gue perhatiin dia selalu ngeliat jam yang ada ditangan kirinya (hemm... sama berarti nasibnya sama gue KESIANGAN).

Beberapa stasiun terlewati dan makin banyak juga penumpang yang masuk kedalam kereta, gak tau mungkin kebeneran apa gimana, gue berdiri diantara cewe-cewe “termasuk cewe yang lagi baca foto copyan” (haha..berasa kaya raja minyak gue)

Walaupun  gue berdiri diantara cewe-cewe, entah kenapa mata gue seakan-akan memerintah untuk selalu melihat Si Gadis Foto Copyan (mungkin itu sebutan yang pantas untuk dia).

Dalam hati gue ngomong ”gue gak boleh menyia-nyiakan kesempatan ini,gak boleh..!!pokoknya gw harus kenalan sama dia..harus”. Gue pengen membuka pembicaraan sama dia cuma gue bingung harus berawal darimana, sedangkan dia selalu menatap foto copyannya, gak peduli sama sekelilingnya (kalo kaya gini gimana gw bisa ngebuka omongan).

Sekian lama gue mikir akhirnya gue punya ide “oiya, perasaan gue punya kertas foto copyan juga nih ditas bekas ujian kemaren, gue pura-pura baca aja yah biar keliatan sama”(ya..ya..ya).

Udah puas gue bolak-balik tuh foto copyan, gue mencoba memberanikan diri untuk nanya sama dia.
spontan gue tanya, “ujian juga mbak?..”
dengan tampang kaget dia langsung ngeliat gue dan bilang, “eh, iya mas..!”

“tenang mbak gak usah kaget, gue udah jinak kok,. dia langsung senyum pas gue bilang gitu. (mungkin bodoh gue bilang kaya gitu tapi gak apa-apa itung-itung “merendahkan diri meningkatkan kualitas").

"trus gue tanya lagi, “hemm..emang ujian apa mbak?..”
“akutansi mas,. mas ujian juga?..”(nah..dia udah mulai nanya balik nih,kaya nya ada respon).
“iya mbak,.!jawab gue”.

Baru juga dua pertanyaan, stasiun yang gue tuju udah mau sampe, seandainya gue jadi masinis pengen gue balikin nih kereta ke bogor lagi, biarin dah gue gak ikut uts asal bisa ngobrol lama sama dia (haha..ngakhayal).

Akhirnya sampe juga stasiun yang gue tuju, sebelum gue keluar dari kereta, gue ngeliat dari gelagat tuh cewe kayanya dia juga mau keluar. Alhasil, bener dugaan gue gak lama gue keluar dia juga keluar dari kereta.

Sengaja gue lama-lamain jalan biar bisa bareng naek angkot sama dia, eh malah dia nyusul ngeduluin gue jalan dan bilang, “duluan yah mas..?” iya mbak..! spontan gue jawab

Sepanjang jalan gue mikir ”Akh..sial kesempatan gue buat nanya nama dia ilang begitu saja”. sementara dia udah berlalu, gue tetap berjalan santai dengan tujuan ngilangin panik. keluar dari stasiun, angkot tersayang udah menunggu dengan tertib (baca : ngetem coy!)

Gue naek angkot yang penuh, pas gue duduk tiba-tiba.. "loh itu kaaan....."

bersambung..

Reaksi:

0 komentar:

Post a Comment

Thanks for comments

Ads Banner and Text

Video

Popular Posts