Monday, 16 May 2011

Padahal hari ini hari libur kalo kata Iwa-K “Bebas lepas kutinggalkan saja semua beban dihatiku melayang dan melayang jauh” tapi entah kenapa kok gue gak ngerasain kaya gitu yah? malah selalu ada beban dihati gue, beban karena belom beres PI (Penulisan Ilmiah) sedangkan sidang Juni, beban karena bokap selalu ngomong “kapan lulus” dan beban karena belom punya cewek lagi :D.

Tadi, hampir seharian gue termenung meratapi nasib di kamar, yang ujung-ujung nya malah molor alias tidur karena gak nemuin solusinya. Eh, pas bangun malah pusing, bukan pusing karena mikirin, tapi karena tidur nya cuma sejam dan itu juga dibangunin suruh ngetikin kerjaan dia (bokap gue).

Disitu gue hanya bisa menuruti perintah bokap dan gak bisa nolak untuk bilang TIDAK (bisa-bisa dipecat gue jadi anak kalo nolak) tapi untungnya cuma disuruh ngetik, coba kalo di suruh nambal ban kalo nggak, beli paku dimatrial (mana ada yang buka malem-malem gini).

Beres ngerjain kewajiban anak (terpaksa), gue merenung lagi dikamar, mikirin alat gue yang belom selesai. Padahal alatnya menarik, lumayanlah bisa dipake buat maenan dirumah kalo lagi bt. alatnya bukan sembarang alat, dan bukan alat kontrasepsi juga, alat gue itu “Atap Otomatis” dimana atap bisa menutup dan membuka secara otomatis sesuai keadaan cuaca yang terjadi, keren kan?

Nah, sangking keren nya sampe saat ini belom beres juga tuh alat udah 2 semester (suram).

Bikin alat atau PI sama susah nya kaya bikin anak (maksud gue nyari cewek). Butuh waktu perjuangan dan pergorbanan.

Kaya bikin PI, gue butuh waktu untuk menyelesaikan alat gue, itu gak cukup sehari dua hari loh bisa berbulan-bulan, sama hal nya kaya nyari cewek, gue butuh waktu untuk membodohi cewek supaya cewek tersebut bisa suka sama gue, itu juga gak cukup sehari dua hari bisa berminggu-minggu bahkan berbulan-bulan.

Perjuangan, gue juga butuh perjuangan untuk nyelesain PI atau alat gue itu, gue harus beli komponenya lah, nyolder dan bikin tulisan nya. Sama hal nya kaya nyari cewek juga, gue butuh perjuangan untuk kenalan sama cewek, minta no hp nya, dsb.

Pengorbanan, gue harus rela ngorbanin waktu maen gue, ngorbanin uang saku gue demi menyelesaikan alat itu. Nyari cewek juga gitu, gue harus ngorbanin uang saku gue untuk selalu membeli pulsa supaya bisa nge-SMS/telephone memberikan perhatian kecil sama cewek itu, ngorbanin waktu gue untuk antar jemput dia kalo dia lagi kuliah atau kerja (wajar jadi tukang ojek sementara). Semua  itu butuh yang namanya Waktu, Perjuangan, dan Pengorbanan.

Walau gue masih bisa nentuin kapan lulus, dan nentuin kapan pacaran, gue yakin Tuhan selalu bersama mahasiswa tingkat akhir.
Reaksi:

0 komentar:

Post a Comment

Thanks for comments

Ads Banner and Text

Video

Popular Posts